Diberdayakan oleh Blogger.

Sejarah Taj Mahal



Ditugaskan pada 1632 oleh Kaisar Mughal Shah Jahan untuk rumah sisa-sisa istrinya dihargai, Taj Mahal berdiri di tepi selatan Sungai Yamuna di Agra, India. Kompleks makam terkenal, dibangun selama lebih dari 20 tahun, adalah salah satu contoh yang paling menonjol dari arsitektur Mughal, yang dikombinasikan pengaruh India, Persia dan Islam. Pada pusatnya adalah Taj Mahal itu sendiri, dibangun dari marmer putih berkilauan yang tampaknya berubah warna tergantung pada sinar matahari atau cahaya bulan memukul permukaannya. Ditetapkan sebagai situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1983, tetap salah satu struktur yang paling terkenal di dunia dan simbol yang menakjubkan dari sejarah yang kaya India.

TAJ MAHAL : sikap romantis Shah Jahan

Shah Jahan adalah anggota dari dinasti Mughal yang memerintah sebagian besar India utara dari tanggal 16 awal ke abad ke-18 pertengahan. Setelah kematian ayahnya, Raja Jahangir, tahun 1627, Shah Jahan muncul pemenang dari perjuangan kekuasaan sengit dengan saudara-saudaranya, dan dimahkotai dirinya kaisar di Agra pada tahun 1628. Di sisinya adalah Arjumand Banu Begum, lebih dikenal sebagai Mumtaz Mahal ( " Dipilih Salah Istana " ), yang dinikahinya pada tahun 1612 dan dihargai sebagai favorit tiga ratu nya.

Pada 1631, Mumtaz Mahal meninggal setelah melahirkan anak ke-14 pasangan itu. The berduka Shah Jahan, yang dikenal untuk komisioning sejumlah struktur mengesankan sepanjang pemerintahannya, memerintahkan pembangunan sebuah makam megah di seberang Sungai Yamuna dari istana sendiri di Agra. Konstruksi dimulai sekitar 1632 dan akan berlanjut untuk dua dekade berikutnya. Kepala arsitek mungkin Ustad Ahmad Lahouri, India keturunan Persia yang kemudian akan dikreditkan dengan merancang Red Fort di Delhi. Secara keseluruhan, lebih dari 20.000 pekerja dari India, Persia, Eropa dan Kekaisaran Ottoman, bersama dengan sekitar 1.000 gajah, dibawa untuk membangun kompleks makam.

DESAIN DAN KONSTRUKSI DARI TAJ MAHAL

Shah Jahan adalah anggota dari dinasti Mughal yang memerintah sebagian besar India utara dari tanggal 16 awal ke abad ke-18 pertengahan. Setelah kematian ayahnya, Raja Jahangir, tahun 1627, Shah Jahan muncul pemenang dari perjuangan kekuasaan sengit dengan saudara-saudaranya, dan dimahkotai dirinya kaisar di Agra pada tahun 1628. Di sisinya adalah Arjumand Banu Begum, lebih dikenal sebagai Mumtaz Mahal ( " Dipilih Salah Istana " ), yang dinikahinya pada tahun 1612 dan dihargai sebagai favorit tiga ratu nya.

Pada 1631, Mumtaz Mahal meninggal setelah melahirkan anak ke-14 pasangan itu. The berduka Shah Jahan, yang dikenal untuk komisioning sejumlah struktur mengesankan sepanjang pemerintahannya, memerintahkan pembangunan sebuah makam megah di seberang Sungai Yamuna dari istana sendiri di Agra. Konstruksi dimulai sekitar 1632 dan akan berlanjut untuk dua dekade berikutnya. Kepala arsitek mungkin Ustad Ahmad Lahouri, India keturunan Persia yang kemudian akan dikreditkan dengan merancang Red Fort di Delhi. Secara keseluruhan, lebih dari 20.000 pekerja dari India, Persia, Eropa dan Kekaisaran Ottoman, bersama dengan sekitar 1.000 gajah, dibawa untuk membangun kompleks makam.

Sisa kompleks Taj Mahal termasuk gerbang utama dari batu pasir merah dan taman persegi dibagi menjadi empat dengan kolam panjang air, serta masjid batu pasir merah dan sebuah bangunan yang identik disebut jawab (atau "mirror") di seberang masjid. Praktek bangunan Mughal tradisional akan memungkinkan tidak ada perubahan masa depan yang akan dilakukan untuk kompleks. Seperti ceritanya, Shah Jahan dimaksudkan untuk membangun grand makam kedua di seberang Sungai Yamuna dari Taj Mahal, di mana jenazahnya sendiri akan terkubur ketika ia meninggal; dua struktur yang telah dihubungkan dengan jembatan. Bahkan, Aurangzeb (putra ketiga Shah Jahan dengan Mumtaz Mahal) digulingkan ayahnya yang sakit di 1658 dan mengambil kekuasaan sendiri. Shah Jahan tinggal keluar tahun-tahun terakhir hidupnya di bawah tahanan rumah di sebuah menara dari Benteng Merah di Agra, dengan pemandangan tempat peristirahatan megah ia telah dibangun untuk istrinya; ketika ia meninggal pada tahun 1666, ia dikuburkan di sampingnya.

Dinamakan Taj Mahal untuk menghormati Mumtaz Mahal, makam dibangun dari marmer putih bertatahkan dengan batu semi mulia (termasuk batu giok, kristal, lapis lazuli, amethyst dan pirus) membentuk desain rumit dalam teknik yang dikenal sebagai pietra dura. Kubah utamanya mencapai ketinggian 240 kaki (73 meter) dan dikelilingi oleh empat kubah kecil; empat menara ramping, atau menara, berdiri di sudut. Sesuai dengan tradisi Islam, ayat dari Al-Qur'an yang tertulis dalam kaligrafi di pintu masuk melengkung ke makam, di samping berbagai bagian lain dari kompleks. Di dalam makam, sebuah ruang marmer segi delapan dihiasi dengan ukiran dan batu semi mulia bertempat cenotaph, atau makam palsu, Mumtaz Mahal. Sarkofagus nyata yang mengandung sisa-sisa yang sebenarnya dia berbaring di bawah, di tingkat taman.

THE TAJ MAHAL SELAMA TAHUN

Di bawah pemerintahan lama Aurangzeb (1658-1707), kekaisaran Mughal mencapai ketinggian kekuatannya. Namun, kebijakan Muslim militan, termasuk penghancuran banyak candi Hindu dan kuil, menggerogoti kekuatan abadi kekaisaran dan menyebabkan kehancurannya pada abad pertengahan ke-18. Bahkan sebagai kekuatan Mughal hancur, Taj Mahal menderita dari kelalaian dan rusak dalam dua abad setelah kematian Shah Jahan. Dekat pergantian abad ke-19, Lord Curzon, raja muda itu Inggris di India, memerintahkan pemulihan utama dari kompleks makam sebagai bagian dari upaya untuk melestarikan warisan kolonial seni dan budaya India.

Hari ini, sekitar 3 juta orang per tahun (atau sekitar 45.000 hari selama puncak musim liburan) mengunjungi Taj Mahal. Polusi udara dari pabrik dan mobil di dekatnya merupakan ancaman terus-menerus untuk GLEAMING fa├žade marmer putih makam itu, dan pada tahun 1998, Mahkamah Agung India memerintahkan sejumlah langkah anti-polusi untuk melindungi bangunan dari kerusakan. Beberapa pabrik ditutup, sementara lalu lintas kendaraan dilarang disekitar kompleks.